8 September 2017

Kita hamba

Setiap manusia yang beriman, pasti akan diuji oleh Allah swt. Jangan kita sangka, setelah kita menyatakan keimanan, kita tidak akan diuji. (Surah al-ankabut : 2). Ujian adalah nikmat dr Allah Taala, kerna Syurga itu bukan tempat percuma. Syurga dikelilingi dengan pelbagai ujian dan mehnah, dan hanya mereka yang terpilih sahaja yang mampu melepasinya. Sedang neraka itu dibayangi dengan pelbagai keseronokan dan kealpaan, barangsiapa yang lalai maka akan terjerumus jauh ke dasarnya. 

Dalam tempoh masa kehidupan kita di dunia, Allah datangkan pelbagai masalah. Masalah dan ujian yang menjadi perhiasan di sepanjang perjalanan. Sekali lagi sebagai kayu ukur keimanan manusia. (Surah al-Kahfi : 7). Dan sudah tentu, insan terpilih yang diangkat darjatnya adalah yang paling baik amalannya. Rupa paras dan harta bukan pengukur utama, tetapi taqwa. Al-Muttaqun dalam erti kata mereka yang benar-benar mengabdikan diri dan hidup hanya kerana Allah Taala. Tujuan hidup adalah kerna redhaNya. Jalan yang dipilih adalah untuk ke SyurgaNya. 

Maka manusia, yang bernama hamba kepada Pencipta perlu mencorak diri mereka. Perlu mendidik hati dan jiwa, dalam menerima segala bentuk ujian atau masalah, samada yang baik atau yang buruk sebagai nikmat dan bukti kasih-sayang Penciptanya. Kerana mati itu pasti akan tiba, maka di akhirnya seorang hamba perlu membuat pilihan yang terbaik untuknya. Sudah pasti dan pasti, kita akan kembali kepada yang memberi ujian itu. (Surah al-Anbiya' :35). Redha dan menerima segala ketentuanNya, agar semangat yang hilang bisa dihidupkan kembali. Buruk atau baik, segalanya ada hikmah yang tersembunyi. Buruk atau baik, sejauh mana kita menguruskannya agar ia menjadi nikmat yang sangat kita syukuri. 

Ingatlah, Allah itu Maha Adil, dan Maha Suci Allah dari sifat zalim terhadap hambaNya. Pintu taubat dan keampunan terbuka luas selagimana matahari masih terbit di sebelah timurnya. Maka, jangan berputus asa, Allah itu Maha Mendengar setiap satu rintihan dan doa. Allah rindu akan suara hambaNya, dek kerana itu ujian tak pernah putus untuk kita. Dan janji Allah itu sangat benar di dalam kalam suciNya "berdoalah kepadaku, maka aku akan perkenankan untukmu" (Surah Ghafir:60)

Hamba penuh dosa
08 Sept 2017



26 July 2017

Hobi Baru

Assalamualaikum. 
Alhamdulillah, masih bernafas di bumi Allah yang penuh cabaran ini. Julai yang sangat memenatkan sebenarnya. Semua tugasan, kerja pengkeranian, kelas dan peperiksaan, sukan dan KAGUM dan macam-macam program yang kadangkala meruntun hati untuk berehat. Tiba-tiba teringat kata-kata gurauan yang selalu disebut oleh kakak aku yang sulung "kalau kaya dah berhenti kerja dah"😂. Tapi tulah, jauh sangat nak kayanye kan hihi

Beberapa malam yang lepas, aku terfikir untuk melakukan sesuatu yang aku suka. Kebetulan, masa tu duk tengok gambar2 di instagram. "Eh, cantik sungguhla gambar ni, pandainya ambik gambar..bla..bla..bla". Aku terfikir, kan seronok kalau aku juga boleh ambil gambar macam tu. Itu mmg hobi aku, mengambil gambar. Sebab setiap gambar ada memorinya yang tersendiri. 

Then ..pap!! Muncul idea ni dalam kepala. Lantas aku mesej adik aku "dik, esok akak nak pergi beli kamera DSLR". Terkejut adik den. Aku dah kira-kira bajet yang ada, dan aku dah target nak beli kamera jenama nikon d3300. Maka esoknya aku pun ke ipoh, kedai Kamera E poh, dekat dgn Mydin Meru. Aku survey dalam internet, kedai ni mmg popular lah di kalangan fotografer area sini. Awal aku sampai ke kedai tu, dalam pukul 11 mcm tu. Nasib baik tak ramai pelanggan masa tu. Setelah survey, tanya itu ini, en syahir ni pun adalah promote kat aku kamera mirrorless jenama nikon jgk, tp aku takmo. Nak dslr jgk (ms tu taktau mirrorless tu apa haha). Mirrorless ni kualiti gambar dia sama mcm DSLR rupenya, cuma dia kurang kat bateri dan kecepatan nak ambil gambar. Harga murah sikitla dr DSLR. Last2 nya aku belila nikon d3400. Latest dr nikon d3300. Campur aksesori itu ini, maka kenalah dgn bajet aku. 2k lebih sikit. Alhamdulillah. Dan aku berpuas hati dgn kamera ni. 

Lepas ni tekad aku nak merakamkan sebanyak mungkin memori guna kamera ni. InshaAllah. 








Antara gambar-gambar pertama yang aku sempat rakamkan guna kamera dslr pertama aku. Banyak lagi nak kena belajar sebenarnya. InshaAllah, time to time. 

8 July 2017

Persahabatan kerana Allah

Assalamualaikum dan salam sejahtera. 
Alhamdulillah, Syawal ke 7 hari ini. Semalam telah berlangsung Majlis Sambutan Aidilfitri dan majlis perpisahan dgn Kak Longku. Aku secara peribadinya merasa berbesar hati menjadi penyelaras utk majlis ini, walaupun mungkin orang tak perasan aku sbg penyelaras. Penghargaan utk sebutir permata yang bakal meninggalkan bumi bertuah MRSM Felda. 
Kak haida adalah guru cemerlang kimia, guru cemerlang yang punya banyak pengalaman. Dan tidak pernah lokek utk berkongsi ilmu dan pengalaman dengan kami adik2 yang banyak kurangnya. Alhamdulillah, Allah temukan aku dgn insan ini. Sejak aku bertugas di maktab ini, aku bukanlah adik dan guru yang rapat dgn kak long. Namun, semakin lama ukhuwwah ini makin hampir. Sahabat sampai syurga, moga2 itulah tempat pertemuan kita nanti. 
Terima kasih kak long, krn kak long banyak membantu sy secara peribadinya terutama tatkala hati terasa sangat berat utk menanggung segala. Entah mengapa, mudah sgt bercerita dgn kak long. Terima kasih temankan saya tempoh hari, dlm mengharungi episod2 duka hidup saya. Segala pesanan kak long, sy akan ingat. Dan inshaAllah, sy akan cuba menjadi yang terbaik. Terima kasih jaga sy selama ni. 
Kak long akan berpindah ke MRSM Merbok, mengikut suami tercinta yang mmg sudah berada di sana. Aina, terima kasih. Sempat juga hunty eja baik dgn aina, klu dulu aina taknak bercakap dgn aunty, takut dgn aunty. Tp Allah bg aunty rasa utk baik dgn aina. Seronok bila aina dgn seronoknya panggil "hunty!!". Jadi anak solehah tau aina, utk ummi dan abah. InshaAllah, ade rezeki aunty bwk aina naik kereta aunty
Semoga bertemu lagi. KITA TIDAK BERPISAH, CUMA TIDAK BERSAMA. 

Khaliza Yunus
Ukhuwwah yang lahir krn Allah takkan pernah hilang dek krn perpisahan, malah ianya subur dan mekar selamanya di hati.