9 January 2018

Kemahiran menghafaz

Menghafal, skill yang bukan mudah dilaksanakan


Antara aktiviti pdp P.Islam yang agak santai adalah ketika penilaian PAFA dilaksanakan. Kerana pelajar perlu menghafal dan membaca di hadapan guru, kecuali kod-kod yang memerlukan aktiviti amali. Masa ni kita boleh lihat pelbagai gaya pelajar menghafal, ada yang tutup mata, duduk bawah meja, tutup muka dengan buku, ada juga yang tutup muka guna langsir. Suasana kelas akan menjadi bising sedikit. Ya, saya memberi kebebasan pelajar menghafal dengan cara mereka sendiri, tetapi masih dalam suasana yang terkawal. Sebab saya faham susah sebenarnya nak menghafal, serta memahami. 


Pengalaman saya, semasa di sekolah menengah saya  perlu mengambil 9 subjek agama yang memerlukan hafazan dan pemahaman. Kitab putih thanawi yang nipis sahaja, tapi tulisan dan kandungannya banyak. Setiap satu perlu dihafal dan difahami sebaiknya. 


Cara saya menghafaz, saya cari dulu maksud-maksud perkataan yang susah (antara kelebihan pelajar lughah, seolah-olah sudah sebati maksud melayu dgn perkataan arab. Pendek kata, bila ingat maksud perkataan tu, tangan dpt menulis perkataan Arab dgn mudah). Bila dah cari maksud, barulah difahami setiap perkataan dan ayat. Terjemahan ayat bahasa arab tidak boleh secara kalimah dan harfi, tetapi perlu dilihat konteks ayat secara keseluruhannya. Apabila sudah difahami, barulah dihafaz isi-isi penting. Cara saya, setelah dihafaz, saya akan tulis semula. Seolah-olah saya salin semula setiap mukasurat kitab tersebut. 


Antara subjek yang sangat diminati, adalah subjek nahu dan sorof. Walaupun ada pengalaman kena cium tiang sebab tidak menghafal tasrif feel, tetapi kerana faktor ustazah yang mengajar saya masa tu, saya jatuh cinta dengan subjek ini. Saya ada nota saya sendiri yang saya buat sendiri dan hanya saya yang faham berbantukan nota-nota yang diberi oleh ustazah saya. Dan cara tersebut saya apply ke dalam subjek-subjek lain, kerana lebih mudah untuk menghafal dan faham. Kalau pelajar sekarang belajar mind mapping, maka itulah bentuk mind mapping saya ketika itu. Dan nota tersebut saya dapat gunakan sehingga saya di universiti dan sangat-sangat membantu.


Di universiti, lain pula cara saya menghafal. Kalau orang lain kena menghafal dalam suasana yang tenang dan sunyi, saya sebaliknya. Saya lebih mudah menghafaz dengan diiringi halwa telinga(kecuali menghafaz quran) Dan sudah tentu, lagu yang sering di dengar adalah lagu nasyid. Sebut je semua nasyid, lirik semua ada dalam kepala. Tapi bukan nak cerita pasal nasyid, tapi tentang hafazan. Saya dpt menghafaz dengan baik walaupun diiringi dengan muzik, kerana sy menghafaz berpandukan apa yang saya faham. Buat nota sikit-sikit dan penting, kemudian akan diolah dengan baik ketika peperiksaan. Alhamdulillah, teknik itu saya guna pakai selama 4 tahun belajar di peringkat ijazah. 


Menghafaz ni terpulang kepada individu tersebut, bagaimana cara yang paling mudah untuk dia ingat dan hafal. Kemahiran menghafaz dan mengingat ni bergantung kepada tahap iq dan kreativiti individu tersebut. 


Wallahu’alam

Menghafal, skill yang bukan mudah dilaksanakan


Antara aktiviti pdp P.Islam yang agak santai adalah ketika penilaian PAFA dilaksanakan. Kerana pelajar perlu menghafal dan membaca di hadapan guru, kecuali kod-kod yang memerlukan aktiviti amali. Masa ni kita boleh lihat pelbagai gaya pelajar menghafal, ada yang tutup mata, duduk bawah meja, tutup muka dengan buku, ada juga yang tutup muka guna langsir. Suasana kelas akan menjadi bising sedikit. Ya, saya memberi kebebasan pelajar menghafal dengan cara mereka sendiri, tetapi masih dalam suasana yang terkawal. Sebab saya faham susah sebenarnya nak menghafal, serta memahami. 


Pengalaman saya, semasa di sekolah menengah saya  perlu mengambil 9 subjek agama yang memerlukan hafazan dan pemahaman. Kitab putih thanawi yang nipis sahaja, tapi tulisan dan kandungannya banyak. Setiap satu perlu dihafal dan difahami sebaiknya. 


Cara saya menghafaz, saya cari dulu maksud-maksud perkataan yang susah (antara kelebihan pelajar lughah, seolah-olah sudah sebati maksud melayu dgn perkataan arab. Pendek kata, bila ingat maksud perkataan tu, tangan dpt menulis perkataan Arab dgn mudah). Bila dah cari maksud, barulah difahami setiap perkataan dan ayat. Terjemahan ayat bahasa arab tidak boleh secara kalimah dan harfi, tetapi perlu dilihat konteks ayat secara keseluruhannya. Apabila sudah difahami, barulah dihafaz isi-isi penting. Cara saya, setelah dihafaz, saya akan tulis semula. Seolah-olah saya salin semula setiap mukasurat kitab tersebut. 


Antara subjek yang sangat diminati, adalah subjek nahu dan sorof. Walaupun ada pengalaman kena cium tiang sebab tidak menghafal tasrif feel, tetapi kerana faktor ustazah yang mengajar saya masa tu, saya jatuh cinta dengan subjek ini. Saya ada nota saya sendiri yang saya buat sendiri dan hanya saya yang faham berbantukan nota-nota yang diberi oleh ustazah saya. Dan cara tersebut saya apply ke dalam subjek-subjek lain, kerana lebih mudah untuk menghafal dan faham. Kalau pelajar sekarang belajar mind mapping, maka itulah bentuk mind mapping saya ketika itu. Dan nota tersebut saya dapat gunakan sehingga saya di universiti dan sangat-sangat membantu.


Di universiti, lain pula cara saya menghafal. Kalau orang lain kena menghafal dalam suasana yang tenang dan sunyi, saya sebaliknya. Saya lebih mudah menghafaz dengan diiringi halwa telinga(kecuali menghafaz quran) Dan sudah tentu, lagu yang sering di dengar adalah lagu nasyid. Sebut je semua nasyid, lirik semua ada dalam kepala. Tapi bukan nak cerita pasal nasyid, tapi tentang hafazan. Saya dpt menghafaz dengan baik walaupun diiringi dengan muzik, kerana sy menghafaz berpandukan apa yang saya faham. Buat nota sikit-sikit dan penting, kemudian akan diolah dengan baik ketika peperiksaan. Alhamdulillah, teknik itu saya guna pakai selama 4 tahun belajar di peringkat ijazah. 


Menghafaz ni terpulang kepada individu tersebut, bagaimana cara yang paling mudah untuk dia ingat dan hafal. Kemahiran menghafaz dan mengingat ni bergantung kepada tahap iq dan kreativiti individu tersebut. 


Wallahu’alam

8 September 2017

Kita hamba

Setiap manusia yang beriman, pasti akan diuji oleh Allah swt. Jangan kita sangka, setelah kita menyatakan keimanan, kita tidak akan diuji. (Surah al-ankabut : 2). Ujian adalah nikmat dr Allah Taala, kerna Syurga itu bukan tempat percuma. Syurga dikelilingi dengan pelbagai ujian dan mehnah, dan hanya mereka yang terpilih sahaja yang mampu melepasinya. Sedang neraka itu dibayangi dengan pelbagai keseronokan dan kealpaan, barangsiapa yang lalai maka akan terjerumus jauh ke dasarnya. 

Dalam tempoh masa kehidupan kita di dunia, Allah datangkan pelbagai masalah. Masalah dan ujian yang menjadi perhiasan di sepanjang perjalanan. Sekali lagi sebagai kayu ukur keimanan manusia. (Surah al-Kahfi : 7). Dan sudah tentu, insan terpilih yang diangkat darjatnya adalah yang paling baik amalannya. Rupa paras dan harta bukan pengukur utama, tetapi taqwa. Al-Muttaqun dalam erti kata mereka yang benar-benar mengabdikan diri dan hidup hanya kerana Allah Taala. Tujuan hidup adalah kerna redhaNya. Jalan yang dipilih adalah untuk ke SyurgaNya. 

Maka manusia, yang bernama hamba kepada Pencipta perlu mencorak diri mereka. Perlu mendidik hati dan jiwa, dalam menerima segala bentuk ujian atau masalah, samada yang baik atau yang buruk sebagai nikmat dan bukti kasih-sayang Penciptanya. Kerana mati itu pasti akan tiba, maka di akhirnya seorang hamba perlu membuat pilihan yang terbaik untuknya. Sudah pasti dan pasti, kita akan kembali kepada yang memberi ujian itu. (Surah al-Anbiya' :35). Redha dan menerima segala ketentuanNya, agar semangat yang hilang bisa dihidupkan kembali. Buruk atau baik, segalanya ada hikmah yang tersembunyi. Buruk atau baik, sejauh mana kita menguruskannya agar ia menjadi nikmat yang sangat kita syukuri. 

Ingatlah, Allah itu Maha Adil, dan Maha Suci Allah dari sifat zalim terhadap hambaNya. Pintu taubat dan keampunan terbuka luas selagimana matahari masih terbit di sebelah timurnya. Maka, jangan berputus asa, Allah itu Maha Mendengar setiap satu rintihan dan doa. Allah rindu akan suara hambaNya, dek kerana itu ujian tak pernah putus untuk kita. Dan janji Allah itu sangat benar di dalam kalam suciNya "berdoalah kepadaku, maka aku akan perkenankan untukmu" (Surah Ghafir:60)

Hamba penuh dosa
08 Sept 2017